√ 5 Kondisi Tubuh yang Menyebabkan Bau Badan - MasTekno

5 Kondisi Tubuh yang Menyebabkan Bau Badan

5 Kondisi Tubuh yang Menyebabkan Bau Badan
By : Hanif Pramono

Berkeringat merupakan hal yang wajar, begitu juga dengan bau badan. Hanya saja, kadar bau badan setiap orang berbeda-beda. Namun, pada dasarnya tidak ada yang salah saat badanmu jadi bau karena berkeringat setelah olahraga. Bukan hal yang aneh ‘kan?
Nah, kalau kamu enggak habis olahraga, tapi kurang percaya diri karena merasa baru badan, cobalah untuk introspeksi. Saat terbang ke Surabaya makin mudah, mobilitas di kantor mungkin jadi makin tinggi. Enggak nyaman kalau kamu kurang pede bertemu klien hanya karena bau badan. Namun, bau badanmu mungkin disebabkan oleh beberapa hal berikut.

1. Stres

Kalau menjelang perjalanan dinas ke luar kota, biasanya sudah ada agenda yang cukup serius untuk diselesaikan. Hal ini biasanya menambah tekanan dalam pekerjaan. Nah, hal ini juga yang biasanya bikin kamu enggak nyaman selama beraktivitas. Persoalan mengurus akomodasi, jadwal kegiatan, dan tetek bengek lainnya pasti bikin kamu stres di kantor.
Nah, ada kelenjar keringat apokrin yang dilepaskan tubuh saat kamu merasa kesal atau stres. Jika ditambah dengan aktivitas di luar ruangan, pasti ada kontaminasi bakteri yang membuatmu bau badan. Jadi, kalau saat pulang kantor bau badanmu tidak enak karena baru saja mengomel tadi siang, hal itu disebabkan karena tingkat stres meningkat.

2. Konsumsi alkohol

Nah, kalau kamu sedang banyak mengonsumsi makanan atau minuman beralkohol, bisa berdampak juga terhadap bau badan. Respon tubuh terhadap kandungan sulfur mengakibatkan pengeluaran keringat lebih banyak dengan bau yang tidak sedap.
Ternyata ada fakta menarik soal konsumsi sayuran yang juga berkontribusi terhadap bau badan yang tidak sedap. Kalau kamu banyak makan kembang kol atau kubis, penumpukkan kandungan sulfurnya juga bisa bikin badan jadi bau. Makanya, sayuran ini harus dimasak dalam air yang dicampur garam agar bisa mengurangi efek samping yang menyebabkan bau badan.

 

3. Masalah pencernaan

Kalau kamu punya masalah pencernaan, mungkin akan ada proses metabolisme tubuh yang juga ikut terganggu. Sebenarnya bukan hanya bau badan, indikator bau tak sedap dari berbagai bagian tubuh bisa menjadi salah satu dasar diagnosis adanya gangguan proses yang terjadi di dalam tubuh. Nah, kalau sudah merasakan bau yang tidak sedap dari dalam tubuh, periksa dulu saja ke dokter sebelum gangguan tersebut semakin parah atau tidak ketahuan.

 

4. Efek samping pengobatan

Bau badan yang disebabkan oleh keringat juga bisa disebabkan oleh konsumsi obat-obatan. Kalau kamu sedang rutin mengonsumsi obat-obatan, bau badan mungkin merupakan salah satu efek samping. Beberapa obat penghilang rasa sakit analgesik, antidepresan, atau obat hormonal biasanya memiliki efek samping mudah berkeringat.

 

5. Fluktuasi hormon

Pergeseran hormon dalam tubuh adalah penyebab utama peningkatan jumlah keringat pada sesorang. Terlebih lagi buat perempuan yang baru datang bulan atau menjelang masa akhir datang bulan (menopause) dan juga ibu hamil. Volume keringat yang dikeluarkan oleh tubuh akan semakin banyak. Jadi, enggak heran kalau berdampak pada bau badan yang tidak sedap. Fluktuasi hormon bukan hal yang buruk, tapi jika sudah merasa tidak nyaman dan khawatir, boleh saja diperiksa ke dokter.

 

Nah, kalau kamu merasa bau badan karena beberapa kondisi tubuh di atas, beberapa kondisi merupakan reaksi tubuh yang wajar. Kamu bisa menyiapkan baju ganti saat beraktivitas agar tetap merasa nyaman dan percaya diri.



Pengertian PDF, Fungsi, dan Kelebihan PDF Lengkap, Kamu Harus Tau!

Pengertian PDF, Fungsi, dan Kelebihan PDF Lengkap, Kamu Harus Tau!
By : Hanif Pramono

Berkeringat merupakan hal yang wajar, begitu juga dengan bau badan. Hanya saja, kadar bau badan setiap orang berbeda-beda. Namun, pada dasarnya tidak ada yang salah saat badanmu jadi bau karena berkeringat setelah olahraga. Bukan hal yang aneh ‘kan?
Nah, kalau kamu enggak habis olahraga, tapi kurang percaya diri karena merasa baru badan, cobalah untuk introspeksi. Saat terbang ke Surabaya makin mudah, mobilitas di kantor mungkin jadi makin tinggi. Enggak nyaman kalau kamu kurang pede bertemu klien hanya karena bau badan. Namun, bau badanmu mungkin disebabkan oleh beberapa hal berikut.

1. Stres

Kalau menjelang perjalanan dinas ke luar kota, biasanya sudah ada agenda yang cukup serius untuk diselesaikan. Hal ini biasanya menambah tekanan dalam pekerjaan. Nah, hal ini juga yang biasanya bikin kamu enggak nyaman selama beraktivitas. Persoalan mengurus akomodasi, jadwal kegiatan, dan tetek bengek lainnya pasti bikin kamu stres di kantor.
Nah, ada kelenjar keringat apokrin yang dilepaskan tubuh saat kamu merasa kesal atau stres. Jika ditambah dengan aktivitas di luar ruangan, pasti ada kontaminasi bakteri yang membuatmu bau badan. Jadi, kalau saat pulang kantor bau badanmu tidak enak karena baru saja mengomel tadi siang, hal itu disebabkan karena tingkat stres meningkat.

2. Konsumsi alkohol

Nah, kalau kamu sedang banyak mengonsumsi makanan atau minuman beralkohol, bisa berdampak juga terhadap bau badan. Respon tubuh terhadap kandungan sulfur mengakibatkan pengeluaran keringat lebih banyak dengan bau yang tidak sedap.
Ternyata ada fakta menarik soal konsumsi sayuran yang juga berkontribusi terhadap bau badan yang tidak sedap. Kalau kamu banyak makan kembang kol atau kubis, penumpukkan kandungan sulfurnya juga bisa bikin badan jadi bau. Makanya, sayuran ini harus dimasak dalam air yang dicampur garam agar bisa mengurangi efek samping yang menyebabkan bau badan.

 

3. Masalah pencernaan

Kalau kamu punya masalah pencernaan, mungkin akan ada proses metabolisme tubuh yang juga ikut terganggu. Sebenarnya bukan hanya bau badan, indikator bau tak sedap dari berbagai bagian tubuh bisa menjadi salah satu dasar diagnosis adanya gangguan proses yang terjadi di dalam tubuh. Nah, kalau sudah merasakan bau yang tidak sedap dari dalam tubuh, periksa dulu saja ke dokter sebelum gangguan tersebut semakin parah atau tidak ketahuan.

 

4. Efek samping pengobatan

Bau badan yang disebabkan oleh keringat juga bisa disebabkan oleh konsumsi obat-obatan. Kalau kamu sedang rutin mengonsumsi obat-obatan, bau badan mungkin merupakan salah satu efek samping. Beberapa obat penghilang rasa sakit analgesik, antidepresan, atau obat hormonal biasanya memiliki efek samping mudah berkeringat.

 

5. Fluktuasi hormon

Pergeseran hormon dalam tubuh adalah penyebab utama peningkatan jumlah keringat pada sesorang. Terlebih lagi buat perempuan yang baru datang bulan atau menjelang masa akhir datang bulan (menopause) dan juga ibu hamil. Volume keringat yang dikeluarkan oleh tubuh akan semakin banyak. Jadi, enggak heran kalau berdampak pada bau badan yang tidak sedap. Fluktuasi hormon bukan hal yang buruk, tapi jika sudah merasa tidak nyaman dan khawatir, boleh saja diperiksa ke dokter.

 

Nah, kalau kamu merasa bau badan karena beberapa kondisi tubuh di atas, beberapa kondisi merupakan reaksi tubuh yang wajar. Kamu bisa menyiapkan baju ganti saat beraktivitas agar tetap merasa nyaman dan percaya diri.